Zayan's Story

Zayan’S Story: Ngantuk Mode On

20170604_134327[1]
Muhammad Zayan Fahlevi, 2 tahun 8 bulan
Postingan kali ini lebih bersifat diary tentang Zayan. Yah karena ada kejadian lucu yang aku anggap sayang aja nggak aku tulis. Selagi masih segar-segarnya dalam ingatan karena baru kejadian kemarin pagi — menjelang siang.

Pagi itu, pas sahur, tumben banget Zayan bangun jam 5 subuh. Udah aku tepuk-tepuk pantatnya, sampai nyanyiin, tapi dia nggak mau tidur lagi. Akhirnya yaudah, aku nyerah. Ngebiarin aja Zayan bangun dan gangguin aku. Lagian, pastinya kalau cepat bangun, cepat pula nanti bobok siangnya —biasanya jam 1 siang emang jatah tidur siang Zayan. Kalau Zayan cepat bobok, artinya aku juga bisa cepat istirahat.

Nah rupanya pagi menjelang siang itu, sekitar jam 10 – 11an mama rupanya ngajak ke pasar. Beli baju lebaran katanya, buat si Papa.

Waduh, udah panik ini.

Zayan seharusnya sih bobok, tapi nggak bakal bobok kalau tahu aku udah siap-siap mau pergi. Btw, jangan tanya kenapa Zayan bisa tahu aku mau pergi atau nggak. Itu anak jago banget nilai bundanya udah cakep aja mau jalan-jalan gaet berondong haha *becanda becanda

Intinya, Zayan itu tahu aja kalau aku udah mau pergi. Entah kenapa, nggak tahu.

Alhasil, aku bobokin nggak mau

Aku bikin susu, nggak tidur-tidur juga

Aku nyanyi, juga nggak mempan (biasanya emang nggak mempan sih, maklum bukan Krisdayanti yang nyanyi)

Mama pun udah desak-desak , “Adek cepat lah, nanti keburu siang. Puasa-puasa panas-panasan di luar nanti.”

Aduh si Mama malah bikin dilema.

Akhirnya aku pakaikan baju Zayan plus sepatu.

Sebelum pergi, aku ngomong gini dengan muka galak (Zayan juga tahu tampang galak bohongan dengan tampang galak beneran) “Zayan kalau bobok di jalan, awas ya. Bunda tinggal!!”

Eh dia malah senyum senyum dan ngeloyor naek motor.

Ckckck bener-bener tu bocah.

Dan bener aja.Belum sampai di jalan raya, Zayan udah angguk-angguk kepala. Tahan ngantuk. Sekali-kali juga bibirnya kejedot sama speedometer motor (Zayan berdiri di depan, soalnya naek Vario). Aku diemin aja sih, Cuma ketawa dalam hati.

Oke katakanlah aku bunda yang kurang ajar.Tapi beneran lucu sih.

Angguk-angguk nggak jelas itu berlangsung ketika sampai di lampu merah. Dan aksi Zayan itu diketawain sama ibu-ibu yang juga kebetulan bawa anak. Mungkin ngingetin dia sama anaknya sendiri atau Zayan yang lagi posisi ngantuk memang lucu.

Akhirnya, dan akhirnya aku berhentikan motor di pinggir jalan dan pindahkan Zayan duduk di belakang bareng mama.

Emang Zayannya keras kepala, dia ngotot tetap mau di depan.

Nurun dari siapa sih keras kepalamu itu Nak!!!

Daripada dia ngamuk, dan bikin aku malu di jalan. Aku biarin aja. sampai ditempat tujuan baru Zayan terbangun. Itu pun masih ngantuk mode on. Sambil berdiri bisa ketiduran

Zayan Zayan Zayan ….

Kenapa sih lucu banget kamu nak. Kombinasi antara menyebalkan tapi menggemaskan

Aku lupa gimana Zayan bisa hilang ngantuk sepenuhnya.

Entah karena aku nunjukin kucing atau entah karena dia nyariin aku. Soalnya beberapa saat aku sempat ninggalin dia sama mama. Maklum bundanya juga mau cuci mata haha … *gampar gampar

Pokoknya gitu kisahnya.

Well, intinya anak-anak harus cukup tidur biar nggak kejadian yang nggak enak. Aku bersyukur sih Zayan bukan tipe rewel kalau ngantuk. Cuma keras kepalanya itu aja nggak tahu dari siapa.

Bisa jadi dari neneknya haha

*ANAK DURHAKA …

Udah ah, makin banyak nulis makin ngaco

See you

mwah

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s